Takkan Baca Jer, Followlah Juga, Sepantas Kilat Aku Follow Balik...!!!

04 June 2012

Trip Bandung : Restoran @ Resto Karamba... Makan Lunch...


HARI PERTAMA - Air Teh Botol... Merupakan minuman termasyhur di Indonesia... Sikit2 Teh Botol, sikit2 Teh Botol... Alaaa macam minum air teh jasmine @ green tea jer rasanye... Kalau di Damansara, bila teringin nak minum teh ni, aku akan berkunjung di sebuah bernama Restoran Fatmawati di Damansara Perdana... TEKAN SINI... Tapi kalau di Bandung ni terasa feel dia lain sikit... Entry kali ni bukan nak cerita pasal Teh Botol tetapi nak cerita tentang tempat makan tengahari kitaorang pada hari pertama selepas setengah hari di Pasar Baru...


Dari Pasar Baru Trade Centre ke tempat makan ni takdelah jauh sangat dalam 15 minit jer... Semuanye telah diatur oleh abang ipar aku time tu... Jadi kitaotrang ni ikut ajerlah... Nak cari sendiri entah ke mana2 pulak nanti...


Dah sampai dah di restoran yang dimaksudkan... Iaitu Restoran @ Resto KARAMBA... Di sini menyajikan masakan tradisional Indonesia... Ala2 kalau kat Malaysia ni restoran masakan kampung... 


Kanak2 riang... Masing2 memang dah lapar dah time tu... Wife aku time ni tengah bersemangat lagi, tapi kejap lagi terus pening kepala... Siap muntah2 lagi... Maklumlah penat semalam pun belum habis lagi...


Adik aku Anor tengah memilih hidangan apa yang nak diorder... Pelbagai jenis masakan dan minuman ada ditawarkan... Aku sendiri pun pening kepala dibuatnye...


Mak aku pun sebenarnye tengah kepenatan... Dengan tidur tak cukupnye semalam... Di sini mak aku memilih hidangan Nasi Goreng Petai... Agak menarik...



Hidangan lain belum sampai lagi, tapi yang terawal sampai adalah ulam2an dan sambal belacannye... Sambal dia memang boleh dipuji... Sedap giler... Siap minta 1 set lagi...


Ini adalah hidangan aku iaitu Nasi Timbel... Masa kat hotel wife aku ada juga order hidangan ni, tapi aku tak puas rasa... So tengahari tu, aku order sekali lagi tapi di tempat yang berlainan... Ingredient nye sama jer...


Yang ini pula hidangan wife aku... Sup Sapi dengan nasi putih... Dia dah mula pening kepala, asyik ke toilet jer masa dalam restoran ni... Langsung dia tak sentuh pun hidangan yang dia order tu... So jawabnye tapaw bawa balik... Dalam mangkuk kecik tu adalah cilinye yang dimakan bersama dengan sup tersebut... Tapi jangan sekali2 menghirupnye terus... Malapetaka akan berlaku... Masyaallah pedas giler, rasanye cuma cili yang dah lama direndam dengan air panas..... Aku dengan adik aku Anor trylah rasanye sikit... Naik pitam rasanye... Pedas nak mampus, habis mulut terasa menyenggau (kata orang Melaka)... Ini adalah amaran keras...


Yang ini pulak salah satu hidangan anak buah aku dengan abang ipar... Selain itu juga ada ikan tilapia bakar dan nasi putih... Tapi sebab syok sangat makan sampai lupa nak ambil gambarnye.... 


Melintang2 tangan mengambil makanan time ni... Wife aku pun konon2nye nak makanlah juga tapi tekak tak mengizinkan... Cuma minum air teh botol dan air Alpukat (buah avocado di blend dan dicampur dengan coklat) sajer... Aku pun minum air yang sama... Time ni abang ipar aku berpindah makan di tempat lain sebab ada discussion dengan rakan business dia di meja lain... Busy betul dia ni...

Dari Restoran Karamba ni kitaorang terus balik ke hotel semula untuk merehatkan diri dulu dan sembahyang Zohor... Tapi bila dah balik bilik dengan perut yang kenyang, apa lagi mata masing2 mulalah buat hal... Mak aku memang dalam kepenatan, wife aku dan asyik muntah2 sebab sakit kepala... Tinggallah aku dengan adik aku Anor jer... Bila tengok masing2 sedap jer tidur apa lagi, join sekalilah jawabnye... Lagi satu petang tu pun hujan agak lama... 

Pukul 5.00 petang (waktu Indonesia) baru reda... Reda jer hujan pakat dengan mak dan wife aku untuk ke Pasar Baru sekali lagi, tapi kali ni jalan kaki jer... Dari Hotel Guntur ke Pasar Baru dalam 15-20 minit berjalan... Dekat jer... Nak dijadikan cerita sampai jer di Pasar Baru, semua kedai2 yang aku pergi pagi tu dah mula kemas barang untuk tutup... Haaaa awalnye tutup... Bila ditanyakan peniaga2 di situ, waktu operasi di Pasar Baru bermula dari pukul 8.30 pagi hingga pukul 5.30 petang jer... Haraaammmm... Penat betul berjalan... 


Gambar ni dirakam oleh wife aku semasa dalam keadaan kurang selamat di Pasar Baru..

Akhir sekali singgah beli buah Salak dan anggur pada peniaga2 kecil di tepi2 jalan sekitar Pasar Baru, ambil Cab terus balik hotel... Tapi keadaan semasa tu agak tegang dan cemas sebab sangat2 berlainan keadaannye... Penuh orang ramai berpusu2 balik.... Ramai pengemis dan peminta sedekah kelilingkan kita minta duit... Naik takut aku sebenarnye, lagi2 tengah bawa mak aku pulak tu... Seperti yang aku kata dalam entry lepas, waktu pukul 5.30 petang dah sama macam di Malaysia pukul 7.00 malam... So dah mula gelap... Sangat2 merbahaya... 


Untuk Info / Tips kali ini :

1.   PASAR BARU - Waktu perniagaan seawal 8.30 pagi hingga 5.30 petang sajer... So jangan nak 
      mengada2 pergi dekat2 waktu diaorang nak tutup macam aku... Menyesal dan yang pasti keadaan 
      semasa itu tak sama semasa waktu pagi... Tolong ingat...!!!!


2.  KESELAMATAN - Elak dari berjalan kaki untuk ke Pasar Baru, sebab kita sentiasa diperhatikan dan 
     dihimpit oleh peminta sedekah... Time tu diaorang akan ikut sajer kita... Baik ambil teksi untuk ke 
     sana dan untuk balik pun sama... Biar duit keluar sikit dari keselamatan kita terabai... Sebab kita 
     tidak tahu selok belok di Bandung ni... Dan tak sama seperti kita berjalan di Jalan Tuanku Abdul 
     Rahman atau Chow Kit Road di waktu malam raya, still rasa secure... Kat sini apa2 sajer boleh 
     berlaku... 


3.  TEKSI - Time petang teksi agak susah di sekitar Pasar Baru dan mereka akan mengambil 
     kesempatan kat kita dengan mengenakan charge tanpa menggunakan meter... Memang jarang sangat 
     diaorang nak pakai meter.... Sebab diaorang akan demand harga untuk sampai ke destinasi yang kita 
     nak pergi... So pandai2 lah korang tawar menawar atau paksa mereka untuk guna meter... METER 
    TEKSI di sana di panggil ARGO... Ingat tu... Kalau minta teksi dari hotel, mereka akan 
     menggunakan meter terus, so dari situ aku dapat tahu berapa harga sebenar untuk suatu jarak... Dan 
     minimum charge untuk teksi di Indonesia adalah Rp20,000 sajer... Kalau kurang dari itu, teksi still 
     akan charge harga Rp20,000 juga... Jangan korang bising2 pulak kat pemandu teksi tu, dah 
     undang2 nye macam tu... 


Malam tu aku tak ke mana2 pun, sebab dah keluar petang tu ke Pasar Baru sampai pukul 7.30 malam.. So lepak di hotel ajer tengok TV Indonesia... Makan malam pun order di hotel ajer... Try hidangan lain pulak... Apa yang aku dan family makan malam tu...??? Dalam entry akan datang... 




Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...