Takkan Baca Jer, Followlah Juga, Sepantas Kilat Aku Follow Balik...!!!

24 December 2013

Trip To Bandung : Day 3... Tangkuban Parahu... Bau Telur Busuk Rupanye...


Salam 1 Malaysia semua... Macam biasalah kalau ada yang melancong ke Bandung, Indonesia ni sure akan ke tempat ini... Dah jadi macam satu kemestian pulak... Bagi aku memang patut pun kita datang ke sini sebab kat Malaysia tiada tempat macam ni pun... Harap2 jangan ada sudahlah... Tempat ni dinamakan Gunung Tangkuban Parahu atau mengikut sejarahnye merupakan Perahu Yang Terbalik... Katanye... 

Trip yang dulu tak sempat nak datang ke sini, so untuk kali ni ia dah termasuk dalam list utama... Akhirnye hari ke-3 aku jadualkan pada pak supir untuk ke sini... 


Pagi tu lebih kurang dalam pukul 9.00 pagi dah siap menunggu pak supirnye... Sekali tu Pak Aceng tak dapat nak bawa kami pulak, tapi dia dah sediakan pemandu lain untuk bawa kitaorang berjalan hari tu... Pak Acengnye tak sihat, kalau bawa jugak kenderaan silap2 aku yang jadi pak supirnye sebab perjalanan ke Tangkuban Parahu macam kita naik Cameron Highlands... Memang boleh mabuk bagi mereka yang tak biasa...


Ini salah satu pekan dalam perjalanan pergi pagi tu... Tak ingat pulak aku namanye... Tapi dah agak tinggi dah kawasan ni... Dan pastinye sudah sejuk....


Dalam perjalanan naik tu, sama macam kita naik Cameron Highlands sebab banyak aktiviti pertanian dijalankan oelh penduduk tempatan... 


Jalanraya kat sini diselenggara dengan sangat baik... Jalan berturap dan sangat bersih...


Ni dia pintu gerbang ke Gunung Tangkuban Parahu... Ni blum sampai lagi sebenarnye... Baru starting point... Perjalanan takdelah berapa lama sangat, kalau seingat aku dalam 40 minit dari pintu gerbang tersebut.... Dan bila dah dekat sampai, kita akan mula menghidu bau sulfur... Itu maknanye dah dekat sangat dah tu.... Mula2 tu ingatkan bau sampah, sekali rupanya bau sulfur @ belerang kata pak supirnye... Oooooo iyer ker... 


Sini merupakan spot ambil gam bar paling glamour.... Mana2 pelancong yang datang sure akan ambil gambar kenang2an berlatar belakangkan papan tanda tersebut... Berebut2 nak ambik gambar, kena tunggu giliran pulak...


Kat sini satu cabaran akan kita tempuhi... Bukan cabaran memanjat tangga untuk naik ke aras yang lebih tinggi tapi cabaran untuk mengelak dari peniaga2 kecil dan juga pemandu pelancong yang tak bertauliah.... Turun jer dari kenderaan kita, kita akan diikut oleh mereka2 ni sampailah kita masuk balik dalam kenderaan.... Mereka ni menjual barang2 yang katanye berasal dari gunung ni... Tasbihlah, gelanglah, rantailah, kayu untuk mengurutlah.... Dan dalam masa yang sama, mereka ni akan ikut jer kita sambil menerangkan tentang tempat ni dan sejarahnye secara tanpa kerelaan kita... 

Bagi aku sebenarnye agak merimaskan, sebab bagi photographer, aku perlukan ruang untuk capture moment2 macam ni... Tapi mereka ni menempel ajer dengan kita sambil2 tu mendesak kita untuk beli barangan yang diaorang jual... Letih siut... Masalahnye barang yang dikatakan datangnye dari batu kat gunung ni lah dan sebagainye tu, kat Wisma Yakin dan Jalan Tunku Abdul Rahman pun ada jual...  Dan harga yang dijual tu melampau sangat, 3-4 kali ganda sebenarnye... Sebab tu aku takdelah excited sangat nak membelinye... 



Inilah dia daya tarikan untuk sampai ke sini... Kawah gunung berapi yang masih aktif...



Nampak tak asap yang keluar tu.... Masa aku sampai ni, baru 2 minggu meletus sebenarnye... Sebab tulah bau sulfur agak kuat... Dan mengkut pemandu pelancung yang tak diundang tu, agak berbahaya untuk turun ke bawah so pihak pengurusan tak benarkan pelancung untuk turun seperti sebelum2 ini... Kadar bacaan udara yang sangat tinggi time tu... 



Dan disepanjang tebing kawah ni terdapat gerai2 cenderahati dan gerai2 makanan yang dibuka untuk pelancung... Untuk beli buah tangan dari Tangkuban Parahu bolehlah dibeli di sini... Kena pandai tawar menawar yer...



Ada jugak sebuah masjid yang dibina di atas gunung ni... 






Gambar kenang2an.... Yang nampak macam air tu bukanlah bahan dari letusan gunung berapi tu, tapi sebenarnye air hujan dan juga air dari lereng2 gunung yang terkumpul... Yang lumpur tu betul bahan ledakan...




Macam nilah pemandangan persekitaran perkarangan Gunung Tangkuban Parahu... Penuh dengan pelancung luar dan para2 peniaga...




Deretan kedai2 yang terdapat di sini...




Ambil gambar untuk masukkan dalam Facebook katanye...


Angklong pun diaorang jual...




Kat sini penyelenggaraannye memang baik... Pejalan kaki dibuat dengan terurus... Macam kat KL jer... Cuma mereka mengekalkan sruktur bangunan gerai sajer supaya nampak tradisionalnye...


Memang sejuk kat sini, lagi2 kalau lepas hujan... Masa aku sampai kat sini cuaca memang baik... Tapi bila balik dah mula nak mendung.... 



Dari banyak2 aktiviti peniaga kat sini, ini menjadi perhatian aku... Sejenis kayu yang terdapat di sini yang mempunyai urat dan corak yang sangat2 unik... Kalau korang tengok ukiran yang dah siap tu, belang2 tu bukan dilukis tapi datangnye dari urat2 dari batang pokok tu... Kayu atau dahan aku tak pasti... Mamat yang tengah memotong tu tengah pegang kayu tersebut... Kalau bagi aku, batang kayu tu hanya tumbuh di kawasan tinggi sahaja... Macam pernah tengok sebenarnye... 

Tapi memang handallah mamat yang mengukir kayu yu... Sangat2 detail ukirannye... Ikut hati nak ajer aku beli ukiran tersebut... Tapi terfikir balik, entah lepas ke tidak kastam.... Takut kayu tersebut kayu yang terlindung oleh pihak kerajaan Indonesia... Larangan menebang atau kayu yang salah untuk dimiliki... Cancel terus nak beli... Tapi memang cantik....







Best kalau ada photographer lain yang ikut ni... Banyak sikit gambar berdua aku ada... Hehehhee...


Ni dia photographer kedua aku...








Korang layanlah gambar2 yang aku dan adik aku Anor ambik ni yer... 



iPad pun jadi camera kedua aku... Tujuan macam biasa untuk update FB... Aduyaiiiii....



Dekat sejam lebih jugak aku kat sini... Menang menariklah bagi aku yang sukakan nature ni... Oklah nak cerita sikit tentang pemandu pelancung yang tak diundang tu, diaorang mula kuat mendesak dan buat muka yang habis kesian bila diaorang tahu yang kita dah mula nak balik ke kenderan... Diaoarang akan desak sehabis baik untuk kita beli barangan dia... Dari harga yang beratus2 Rupiah tu sampailah akhirnye puluh2 Rupiah ajer tinggalnye... Tapi bila dikirakan balik still mahal.... Dan dalam hati aku memang nak sedekah dengan diaorang ni dengan duit RM ajer... 

Dah sampai dekat kenderaan, aku pun hulurkan RM20 kat mamat yang ikut aku tu.... Boleh pulak dia kata tak nak, dia nak suruh kita beli jugak barang dia... Dia kata dia tak boleh ambik duit cara ni, tak faham aku... Aku sedekah untuk dia sebab bagi penerangan tentang tempat dan sejarah Tangkuban Parahu ni... Dia desak aku untuk beli barang dia jugak... Duit aku tu siap dia bagi balik... Ok tak nak sudah, aku ambik baliklah... Demand jugak diaorang ni... Tapi memang tak faham betullah aku hal ni.... 

So tips aku kalau dating lat sini, jangan terjebak nak beli barang yang dijual kat sini.... Sangat2 mahal harganye berbanding di sekitar Kota Bandung dan jugak di KL... Baik2, ada jugak yang gunakan pukau menurut kata pak supir... Tapi jarang berlaku...  Oklah sampai sini dulu untuk entry kali ni... Sebenarnye ada satu lagi kawasan gunung berapi yang macam ni... Yang ini bahagian Utara Bandung, dan yang satu lagi di Selatan Bandung yang dinamakan Kawah Putih... Insya Allah aku akan ke sana pulak lain kali... Tahun depan yer... Tunggu next entry, tentang tempat lain pulak.. Paris Van Java...


Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...